Cari Blog Ini

Memuat...

Jumat, 03 Desember 2010

pas band

AKU



Intro: B – F# (2x)
B    –     F#      –     G#m       –       D#m –
Aku dilahirkan bukan untuk menyakitimu
E      –      B         –          E        –         F# –
Tapi kudigariskan tak membahagiakan hidupmu
B     –      F#  – G#m       –        D#m –
Suatu hari nanti jika hadir si buah hati
B       –         F#     –    G#m       –        D#m –
( * )   Janganlah menangis terkadang cinta itu sadis
E       –        B    –     E           –            F# –
Dan janganlah marah terkadang cinta bikin susah
B     –      F#     –       G#m       –        D#m –
Mungkin ku bajingan tapi bukan penjahat perang
E      –     B      –      F#     –     B
Yang s’lalu menikam tanpa belas kasihan
G#m  –   D#m    –     E   –    B     -     B/A# – G#m
Reff:  Biarlah hujan menyirami kesalahan aku     ini
D#m    –     E   –   B      -      B/A# – G#m
Biarlah bulan menyinari penyesalan aku     ini
D#m      –      E    –   B     -     B/A# – G#m
Biarlah bintang menikmati kepedihan aku     ini
Interlude: B – F# – G#m – D#m – E – B – E –
F# – B – F# – G#m – D#m – E – B – F# – B (2x)
Kembali ke: ( * ), Reff
Coda: B – F# – B/A# – B – F# – B/A# – B(2x)










GLADIATOR




Intro: Fm
Fm
Sorak sorai manusia
        Bbm                               Fm
Iringi langkahmu menuju medan laga
                           Bbm
Di tengah lapar berdebu
                Fm
Denting pedang dan keringat saling berpacu
             Bbm                   Fm
Masih ada nurani… dalam diri
                                       Bbm
Ada saatnya bosan mengenang pertarungan
                              Fm
Yang tak ‘kan seimbang
Fm
Ada saatnya senang
           Bbm                                 Fm
Melihat pertempuran yang selalu tegang
             Bbm                   Fm
Masih ada nurani… dalam diri
         C#  G#        D#   Fm
Reff: Cintai aku seperti kawan
         C#  G#            D#       Fm
Tanpa diriku kau tak ‘kan menang
       C#     G#        D#      C#                     Fm
Di akhir nanti kau akan mati, temani sang alam
Fm
Ada kisah terindah
          Bm                                    Fm
Tubuh lawan terhunus pedang meregang nyawa
Fm
S’tiap pedih matanya
         Bbm                             Fm
Menyiratkan kata dan makna ksatria
             Bbm                      Fm
Masih ada nurani… dalam diri
Kembali ke: Reff
Int: Fm   C#   G#  D# (2x)

Fm           C# G#            D#
Tak pernah  ada… kata berpisah
Fm     C#  G#           D#       Fm

Di hari nanti… kita berjumpa lagi
Kembali ke: Reff (2x)

Selasa, 30 November 2010

Eric Clapton

Eric Patrick Clapton CBE (lahir di RipleySurreyEngland30 Maret 1945; umur 64 tahun), julukan: "Slowhand", adalah gitaris sekaligus penyanyipencipta lagu, dan komponis asal Inggris yang pernah memenangi Grammy Award. Sebagai salah seorang musisi paling sukses di abad ke-20 dan abad ke-21,[1] namanya diabadikan di museum Rock and Roll Hall of Fame sebanyak 3 kali (sebagai personil The YardbirdsCream, dan sewaktu berkarier solo). Penggemar dan kritikus musik menyanjungnya sebagai gitaris terbesar sepanjang zaman.[2][3]menempati urutan ke-4 dalam daftar Gitaris Terbesar Sepanjang Masa yang diumumkan majalah Rolling Stone.[4] Selain itu, namanya juga masuk ke dalam daftar "100 Artis Terbesar Sepanjang Zaman" (The Immortals: 100 Greatest Artists of All Time) yang diumumkan majalah yang sama.[5]
Sepanjang kariernya, Clapton dikenal memiliki gaya bermusik yang sangat bervariasi, namun semuanya berakar dari blues. Selain itu, nama Clapton dicatat dalam sejarah musik sebagai pencetus aliran blues-rock (bersama John Mayall & the Bluesbreakers dan The Yardbirds serta psychedelic rock (sewaktu bersama grup musik Cream. Bukan hanya itu saja, lagu-lagu Clapton sukses dalam tangga lagu berbagai aliran, mulai dari delta blues (Me and Mr. Johnson) hingga kategori musik pop ("Change the World") dan reggae (sewaktu menyanyikan ulang lagu Bob Marley's "I Shot the Sheriff"). Clapton juga terkenal dengan lagu "Layla" sewaktu bergabung bersama grup musik Derek and the Dominos.

SLASH

Ibaratnya tidak ada rotan akar pun jadilah, tidak ada Guns N'Roses (GNR) Slash pun jadilah. Bagi para penggemar musik rock yang pernah mengalami masa kejayaan kelompok hard rock GNR yang dimotori William Bruce Rose, Jr. [Axl Rose] dan Saul Hudson (Slash) di era 80-an, menyaksikan konser Slash di Istora Senayan Jakarta, Rabu 3 Agustus yang lalu, ibarat melepaskan kerinduan untuk bisa menikmati lagu-lagu hit GNR minus lengkingan Axl Rose tentunya.

Selama dua jam lebih, telinga penonton 'digerojog' oleh sayatan gitar Gibson Les Paul kesayangan Slash yang mengiringi lantunan vokal Myles Kennedy saat membawakan lebih dari selusin karya-karya Slash yang dicuplik dari album band yang pernah digawanginya mulai dari GNR, Slash's Snakepit, Velvet Revolver dan dari album solo teranyarnya yang bertajuk 'Slash'.

Sejatinya memang konser ini merupakan rangkauan tour untuk promo album solonya yang digarap keroyokan dengan sejumlah musisi tamu, tak heran jika dalam konser itu lagu-lagu yang ditampilkan kebanyakan dari album anyarnya. Namun tampaknya, selaku tembang baru nomor-nomor keras yang ditampilkan belum mampu 'nyetrum' antusiasme penonton, malahan mereka hanya histeris saat melihat gaya Slash dengan topi tinggi ketika menyayat gitar dengan kaki kanan agak jinjit dengan gitar yang seakan didekap yang menjadi gaya khasnya.

Ya. Sejatinya pula penonton malam itu memang hanya ingin melihat Slash beraksi dan terutama berharap melihatnya saat membawakan nomor-nomor hit dari GNR. Tak heran saat konser dibuka dengan tembang 'Ghost' yang dicuplik dari album anyarnya, penonton adem ayem, dilanjutkan dengan nomor anyar 'By the Sword', 'Watch This', 'Starlight', dan 'Beautiful Dangerous'. Penonton mulai menyatu dengan panasnya panggung ketika Myles Kennedy mulai menyelipkan tembang 'Night Train' dan 'Civil War' milik GNR, dan gempuran hit dari album Velvet Revolver, seperti 'Sucker Train Blues' dan 'Slither' makin meningkatkan 'adrenalin' penonton. 

Melihat antusiasme penonton yang mulai meledak-ledak, Slash makin 'ngamuk' dengan gitarnya. Solo gitar yang cukup panjang pun ditampilkan. Penonton tergagap-gagap dan melongo melihat gaya Slash di depan matanya, seolah tak percaya dengan kenyataan. Tak jarang ada penonton yang berteriak tak karuan sekadar melampiaskan kegirangannya menyaksikan pujaan hatinya tampil 'live', tak jauh beda dengan yang pernah di lihat di video-video.

Aksi solo gitar itu memang terasa spesial bagi penonton. Apa pasal? Slash memang salah satu dewa gitar di dunia. Majalah Time tahun 2009 menempatkannya sebagai gitaris terbaik kedua dari daftar 10 gitar terbaik dunia sepanjang masa. Dia juga digelari 'Riff Lord' oleh majalah Metal Hammer dan termasuk bintang dalam The Rock Walk of Fame, berjajar dengan nama besar lainnya seperti Jimi Hendrix, Jimmy Page, dan Eddie Van Halen. Siapa pun akan 'ngiler' melihat aksi panggungnya.

Usai aksi solo, Slash memungkasi bagian pertama aksi pertunjukannya dengan tembang hit "Sweet Child O' mine" dari album debut GNR 'Appetite for Distruction'. Spontan terjadi aksi koor dari penonton yang serentak menyanyikannya. Sang vokalis Myles Kennedy terkesima dan hanya menyorongkan mikrofonnya ke arah penonton yang menyanyikannya hingga usai. Ya. Sekali lagi, malam itu memang penonton ingin bernostalgia dengan GNR, dan Slash mengetahui persis hal itu. Myles Kennedy pun mengacungkan jempol kepada penonton.

Musik yang diusung Slash setelah keluar dari GNR memang tidak bisa terlepas dari aroma GNR yang merupakan gabungan aliran yang diusung dua punggawanya yakni Axl Rose dan Saul Hudson. Wikipedia mencatat, percampuran itu memiliki unsur-unsur punk rock, blues-rock, heavy metal and classic rock and roll. Dua punggawa rock itu menemukan 'chemistry'-nya saat mengibarkan GNR dan berhasil mencapai puncak kejayaannya di era 80-an dan awal 90-an. Dan ketika keduanya berpisah, keduanya tak pernah bisa melepaskan bayang-bayang GNR. Mirip-mirip Roger Water yang bersolo karir tapi tidak bisa lepas dari bayang bayang Pink Floyd nya. 

Dalam setiap pertunjukannya Slash selalu menyanyikan tembang-tembang hit GNR begitu pula Axl Rose yang kini masih mengibarkan bendera GNR selalu didaulat untuk menyanyikan tembang-tembang hit GNR saat diperkuat Slash.

Akibatnya, dalam karir musiknya Slash selalu mencari vokalis yang bersuara 'rada-rada mirip' Axl Rose untuk bisa menyanyikan lagu-lagu GNR. Celakanya suara melengking dan serak-serak Axl Rose sukar ditiru, vokalis Slash's Snakepit, Eric Dover dan Rod Jackson pun kurang memadai. Scott Weiland yang didapuk menjadi pelantun lagu pada kelompok Velvet Revolver yang dibentuk Slash kemudian cukup bisa mengimbangi suara seraknya Rose namun tak mampu menyaingi lengkingannya, dan Myles Kennedy barangkali tidak lebih baik dari Weiland. Untungnya pada konser di Jakarta ini, Kennedy banyak 'dibantu' oleh koor penonton yang hafal benar lagu lagu hit GNR.

Slash menyudahi pertunjukannya dengan menyajikan tembang lawas GNR yang menjadi favoritnya, 'Paradise City'. Lagi, dalam penampilan terakhirnya Slash memberi bonus kepada penonton yang sedari awal ikut bernyanyi. Slash menyajikan improvisasi atas bagian akhir lagi Paradise City dengan sayatan gitarnya selama beberapa menit. Dibilang bonus, karena pada hampir semua lagi yang ditampilkan persis sama dengan yang didengar di kaset rekaman, minim improvisasi panggung, wajar bagian penutup lagu itu disebut bonus di samping tentu saja bagian solo gitar. 

Setelah panggung usai, kebanyakan penonton berjalan beriringan keluar gedung pertunjukan dengan nyaman dan terpuaskan, seolah mereka berusaha menghibur dirinya dengan menyakini bahwa baru saja menyaksikan konser GNR, meskipun nyawa GNR hanya dijelmakan dalam sosok Slash. Toh aroma GNR-nya masih tercium dengan tajam. 

JOE SATRIANI

Nama Lengkap: Joe Satriani
Website Resmi: Satriani.com
Tempat/Tgl Lahir: 15 Juli 1956 di Westburry, New York, USA
Group Band Saat Ini: Joe Satriani
Group Band Sebelumnya: The Squares
Pengaruh: Jimi Hendrix, Ritchie Blackmore
Gitar: Ibanez JS Series
Keahlian: Tapping, Alternate Picking, dll


Joe Satriani, pertama kali belajar gitar pada saat berumur 14 tahun. Pada umur 15 tahun, Joe sudah mengajar gitar (selama 3 tahun) kepada beberapa muridnya yang antara lain adalah Steve Vai, Kirk Hammet (Metallica) dan Larry LaLonde (Primus). Dapat dibayangkan betapa tekunnya dan cepatnya Joe mendalami permainan gitarnya.

Sambil mengajar di Second Hand Guitar, Berklee, Joe merilis albumnya yang pertama tahun 1986 yang berjudul Not Of This Earth. Tahun berikutnya, Surfing With The Alien dirilis dan mendapatkan gold dan platinum sales. Tahun 1989 Surfing in a Blue Dream pun dirilis dan mencapai angka 750.000 keping untuk penjualannya dan masuk ke nominasi Grammy Awards. Tahun 1992 The Extremist dirilis yang juga masuk nominasi Grammy Awards dan mencapai peringkat 24 di Billboard chart.

Tahun berikutnya, Time Machine (dobel CD) dirilis. Di tahun 1995 album yang berjudul Joe Satriani dirilis dan lagu My World masuk nominasi Grammy Awards. Tahun 1998 Joe merilis albumnya yang ke delapan berjudul Crystal Planet.

Di tahun 2000 Joe merilis album Engines Of Creation. Di album ini Joe melakukan eksperimen dengan rekaman menggunakan rhytm-rhytm yang dibuat di komputer. Tahun 2001 Joe merilis album live nya Live in San Fransisco.

Selain merilis album solonya, Joe Satriani juga merupakan penggagas diadakannya G3. Bersama Steve Vai, Joe sudah beberapa kali mengadakan konser G3 dengan dewa gitar lainnya seperti Eric Johnson (1996), Adrian Leggs, Kenny Wayne Shepherd dan Robert Fripp (1997), Michael Schenker dan Uli John Roth dengan Brian May sebagai Guest Star untuk show di London dan Patrick Rondat di Perancis (1998) dan John Petrucci (2001).

Joe Satriani juga berpartisipasi dalam proyek Merry Axemas-nya Steve Vai dan memainkan satu lagu Silent Night yang di aransemen ulang dan juga pernah mengisi posisi gitar untuk Deep Purple di tahun 1990an.... liberty and justice for all!!!